[Wa&Call] — [0813.9590.9590] Jasa dokumentasi bekasi | JEPRET PRODUCTION

kau memandang luas hal dan mengobrol , “ada apa?” Jasa dokumentasi bekasi. tetapi saya membayangkan hal-hal yang tak pernah ada dan saya berkata, “ada apa Tak?”. Akan kemana langkah kita setelah ini ?
Terimalah bahwa suatu yang hebat tidak datang dengan gampang maupun kencang. Diawalinya sebuah pengalaman untuk menemukan kehidupan sesungguhnya diawali dari sini. banyak orang yang sudah sekolah dan sudah meraih pendidikan setinggi – tingginya. malahan hampir setengah hidupnya di habiskan di daerah duduk sekolah. mereka tidak pernah puas dan terus sekolah. tetapi seandainya kemudian dia mencoba kembali kepada pertanyan dasar,untuk apa? untuk apa segala itu? kita akan berlefleksi seputar apa yg sudah kita lakukan. tentu saja akan banyak jawaban untuk pertanyan hal yang demikian. kita tidak akan mempersulit pertanyan yang dan menambah jawaban, kita juga tidak akan berpolemik dengan debat kusir karena tidak akan mencari benar salah dalam hal ini JASA VIDEO SHOOTING. kita hanya mencoba memperhatikan kembali seputar apa yang pernah kita lakukan ketika masa-masa sekolah yg penuh dengan pandangan baru pandangan baru dan gagasan seputar kehidupan JASA VIDEO .

Jasa dokumentasi bekasi

Semasa SMA, saya sungguh-sungguh suka aktivitas ekstra kulikuler, aktivitas ilmih remaja. Aku beberapa kali mencoba mencontoh perlombaan karya ilmiah salah satunya yakni pengaruh keluarga berencana bagi kehidupan masa datang untuk itu saya mendapatkan penghargaan sepuluh besar tingkat sma yogyakarta. dalam kegiatan itu saya merasa menjadi seorang peneliti. saya menyukainya dan saya berharap menjadi seorang cendikiawan dari sana saya mulai belajar menulis yang sistematis dan terstruktur .

Beranjak ke kelas dua saya menganal main musik. dengan beberapa teman kami kemudian mendirikan grup band sma saya sebagai lead guitar beberapa festifal kami ikuti tetapi tidak menang. saya mulai suka bermain musik dan ingin menjadi pemusik tenar. ada perasaan bangga tatkala saya berada di atas panggung dan itu yang membuat kami ketagihan. hampir tiap-tiap hari latihan entah itu di rumah saya atau di ruma teman saya ataupun di sanggar. malahan waktu itu kami berikrar untuk tetap eksis di musik sampai kapan saja mungkin dikala itu tiada hari tampa main musik.

[Wa&Call] — [0813.9590.9590] Jasa dokumentasi bekasi | JEPRET PRODUCTION

Selepas SMA, saya masuk sekolah pariwisata teman teman saya di musik juga sibuk dengan urusan sekolah masing masing lambat laun kami mulai menjadi tidak jarang mengetahui objek objek wisata seperti prambanan dan parangtritis saya mulai belajar untuk menjelaskanya kepada orang asing dengan bahas inggris mulai dikala itu sayaa saya suka menjadi guide seorang pemandu tamasya saya kemudian serimg praktek di prambanan dari sana saya mulai mengetahui seputar penghasilan.
Sejak ketika itu saya berharap untuk mencari uang dengan mengembangkan kecakapan saya di bidang pariwisata saya berencana pergi kebali atau mendirikan trevel dan menjadi tour guide Jasa dokumentasi bekasi.
Dari pengalaman di atas nampak bahwa masa sekolah merupakan msa yang penuh dengan ide dan gagasan hidup kita di dasari atas teori dan daya pikir banyak dari kita yang merencanakan sesuatu waktu di sekolah cocok dengan apa yang sedang di pelajari banyak yang menjadi idealis di sini langkah langkah yang akan di tempuh benar benar text book seusai teori yang pernah dia baca.

Seandainya menjadi dilema di sini hakekatnya merupakan, Benarkah sekolah kita itu akan menjamin perihal apa yang akan kita kerjakan nanti? Atau sesudah sekola pasti akan tau akan ke mana bukankah banyak sekali pengangguran yg lulusan sekolah tinggi malahan yang mempunyai gelar lebih dari satu?
Makna sekolah, fungsi sekolah dan tujuan sebuah pendidikan tampakny sudah bergeser jauah di lingkungan kita beberapa teman saya melanjutkan sekolahnya hanya untuk mencari grlar mencari titel. Ya, melanjutkan sekolah hanya untuk menambah gelar. alasanya? gengsi, menurut beberapa orang gelar adalah ilustrasi dirinya. dirinya diidentikan dengan gelar kian banyak gelarnya kian tambah percaya di rinya.
Pengajaran, setinggi apa saja, sesungguhnya adalah lahan untuk mempersiapkan diri seseorang agar siap untuk melayani lainya masyarakatnya negaranya malah dunia lihat tiap akhir masa pendidikan ada acara ‘wisuda’. Kini acara wisuda adalah sekedar pertanda bahwa dia sudah selesai dalam masa pendidikanya juga sebuah acara untuk menyematkan gelar sekiranya kita perhatika asal kata wisuda ini yang benar berakar dari bahasa sanskrit ialah visuda. visuda berati pembersihan sudah bersih sudah di bersihkan pada masa masa pendidikanya apa yang di bersihkan ?adalah nafsu dan keinginan yang muncul oleh egonya sehingga sesudah lulus dia bisa berbakti tanpa rasa keserakahan dan rasa berkeinginan menang sendiri.

[Wa&Call] — [0813.9590.9590] Jasa dokumentasi bekasi | JEPRET PRODUCTION

Memang, tingkat pendidikan yakni sebuah lahan untuk mengembangkan pola pikir yang kian maju dan terbuka patut kian tinggi poin pendidikan yang di tempuh seorang akan kian maju dan terbuka pola pikiranya bukan bahkan sempit dan tidak ingin mendengarkan orang lain Jasa dokumentasi bekasi.

Beberapa terjebak di sini. Terjebak oleh permainan ego dalam dirinya yg mengatakan bahwa kitalah orang yang paling piawai dan paling tahu strategi karena pendidikan kita orang yg seperti ini meskipun sedang mencapai pendidikan kita.orang yg seperti ini meskipun sedang mencapai pendidikan setinggi apa saja sebetulnya dia jalan di daerah dia tidak sedang belajar. dia hanya mengejar status dan pemuasan untuk ‘dianggap ada’.

Suatu kali dalam penerbangan dalam negeri dari jakarta menuju ke yogyakarta seorang pramugari sedang mendekati penumpang yang masih memakai handphone di dalam pesawat. dalam regulasi penerbangan memang penerapan handphone di pesawat itu di larang karena bisa mengakibatkan tergangunya cara navigasi. dalam buku manual telpon jago juga tertulis seputar hal hal yang demikian. pramugari iti dgn lembut berkata kepada penumpang hal yang demikian “maaf bapak handphone nya bisa di matikan?”
Tetapi dengan nada membentuk penumpang itu berkata lantang , “saya sudah tau!”.
Pramugari itu membalas, “Terima kasih bapak”.
Penumpang hal yang demikian kembali berkata “kamu itu buah hati saya, tahu apa?”
Trus jelas saya terkejut mendengarnya. Hakekatnya apa hubunganya bentakan bapak itu dengan dilema handphone nya.”
“Mana supervisor kamu?”
“Supervisor kami ada di depan”, jawab pramugari hal yang demikian .
“Panggil dia! kamu itu tidak sopan kepada orang tua”.

Pramugari itu lantas menuju ke depan untuk memanggil supervisor atau fight service manager. kemudian bersama pramugari hal yang demikian, flight service manager mendatangi bapak hal yang demikian sesudah sampai bapak hal yang demikian kembali berkata ”pramugari tadi tidak sopan! kalian tau tidak siapa saya ?”.

“Maaf pak seandainya memang ada kesalahan yg di lakukan oleh teman kami,” kata flight service manager “nanti akan saya sampaikan untuk masukan dia”.

“Ya kasih tau dia ini kartu nama saya hardik bapak hal yang demikian memberikan kartu namanya.

sampai di belakang pesawat mereka bersama sama mengamati kartu nama itu. ya yang maha kuasa nama bapak hal yang demikian mencakup gelar yg banyak sekali mungkin mereka tidak mengetahui namanya tapi gelar yg berjajar di kartu namanya itu yg sempat membuat orang bertanya apa benar?lalu bila memang pendidikanya banyak kali seperti ini kenapa masih melanggar regulasi juga? gunakan naik pitam lagi!

ini adalah sebuah kisah riil yang dikisahkan oleh teman saya, seorang Pramugari

Kadang orang yg merasa piawai dan tahu tidak berkeinginan untuk di peringatkan. dia akan mencari pembetulan dari apa yang dilakukanya .egonya akan tersentuh jika dia di peringatkan seolah dia dianggap bodoh dan tidak tahu. memang pendidikan yg ditempuh seorang tidak menjamin untuk bisa menciptakan seorang itu benar benar manusia yg berbudi pekerti luhur .malah kadang akan membelenggu dirinya dan dia akan merasa trampil. bila memang salah dan lupa apa sulit nya meminta maaf dan menerima kejadian itu sebagai sebuah pelajaran ternyata kelapangan hati untuk menerima suatu kejadian dan meminta maaf malahan membutuhkan sebuah pengorbanan dari sang ego bukan membutuhkan tingkat pendidikan tinggi.

Pemaknaan sebuah sekolah atau tingkat pendidikan seharusnya lebih disadari oleh seluruh manusia. Bila kemudian kesadaran untuk belajar, bukan hanya untuk sekolah dan duduk di daerah duduk universitas, melainkan kesadaran untuk belajar lebih ditingkatkan karenanya sebuah pendidikan tidak hanya terjadi dibangku formal. Sekiranya kemudian seseorang menentukan sesudah sekolah akan berprofesi, ya berprofesi itulah belajar. Atau sesudah sekolah akan sekolah lagi itu juga belajar. Kemudian ada yang ingin berprofesi tapi belum diterima di mana mana, ya pengorbanan untuk menerima profesi itulah belajar. Sesudah sekolah ke mana ? Ya belajar!

[Wa&Call] — [0813.9590.9590] Jasa dokumentasi bekasi | JEPRET PRODUCTION

Segala momen sesudah sekolah itu intinya sama, tidak boleh putus cita-cita dan tidak boleh berpangku tangan. Tak ada usaha yang sia sia. Tiap-tiap-tiap-tiap aksi akan ada respon, demikian tata tertibnya. Seandainya jelas, kita tidak hidup di dunia ide dan kemauan. Ada kemauan dan kenyataan yang kadang bertolak belakang. Ada dunia kerja dalam realita yang hampir semuanya tidak layak dengan idealisme waktu sekolah. Ada sarjana teknik yang diterima menjadi seorang akuntan. Tak yang salah ? seandainya tidak ingin, dia berarti hidup di dunia ide dan akan mempertahankan idealismenya yang kaku. Bukan teknik atau akuntannya yang diamati, melainkan formatnya sebuah pola pikir seorang sarjana yang diperlukan. Sebuah kesadaran seorang yang sudah diwisuda itu yang perlu.

Ke manapun langkah sesudah sekolah selesai,bukanlah tolok ukur untuk suatu keberhasilan pendidikan. Duduk apa yang kita anggap menganggur selama ini bukan sebagai menganggur, melainkan sebagai sebuah kesempatan yang diberikan oleh yang maha kuasa untuk berintropeksi diri kepada langkah-langkah yang sudah kita ambil, niscaya kita akan kembali bisa membangun sebuah semangat untuk lebih membuka diri kepada kans yang sudah diberi-nya. Kemudian langkah kita selanjutnya merupakan langkah yang penuh dengan pelayanan, bukan langkah kemauan untuk menghasilkan mesin uang dan kekuasaan, juga ketenaran.

Kita akan terus belajar. Tak berprofesi, dalam mencari profesi, dalam membisu sekalipun kita sedang belajar. Sebuah fakultas yang lebih penting sudah menunggu kita segala. Tak perlu daerah duduk pendidikan formal. Itu pendidikan formal kadang hanya menyunguhkan teori-teori yang sudah basi dan juga pembonsaian dari jiwa yang seharusnya berkembang. Kita hanya hidup sesungguhnya sedang belajar, walaupun mereka yang mati sudah lulus dan melanjutkan pelajarannya. Fakultas kehidupan yakni daerah duduk pendidikan yang tidak menyediakan akta dan gelar. Universitasnya ialah alam raya. Pesertanya adalah mereka para pemberani yang tidak membutuhkan gelar dan pengakuan dalam hidupnya. Mungkin, fakultas kehidupan yakni sebuah jawaban bagi para pemberani sesudah mereka menyelesaikan pendidikan formalnya, karena mata kuliahnya hanya satu, merupakan menjadi pelayan!

Perjalanan baru saja akan diawali, permainan langsung akan digelar. Sesudah mendekam sekian lama dalam dunia idealisme teori yang selalu tampak total, sekarang kita benar-benar akan masuk dalam ‘kawah candradimuka.’ Seorang benar-benar akan digodok, dimasak dalam kawah kehidupan ini. Mereka yang selalu hidup dalam idealisme, tidak berkeinginan berubah dan kaku, tentu akan tergilas karena kehidupan itu sendiri yang selalu berkembang dan berubah. Hidup adalah perkembangan dan perubahan, sementara mati ialah membisu dan tetap!

Perjalanan sesudah sekolah ini merupakan seperti sebuah kelahiran. Tak masa sekolah, masa pendidikan, kita sedang dalam kandungan. Sesudah banyak yang kita tahu perihal seluruh tipe rahasiia alam di lingkungan, melainkan semacam itu kita lahir di dunia kita tetap saja akan menangis karena memang apa yang kita lihat dan natural dituntut untuk menyesuaikan diri layak dengan zaman dan alam, juga mengkitu metode kerja perkembangan itu sendiri.
Sesudah lahir, kita tentu saja tidak lantas bisa apa-apa. Kita belajar dari orang tua dan orang sekeliling kita. Belajar berjalan, belajar membaca, belajar ngomong, dan sekian banyak hal yang harus kita pelajari. Sesudah sekolah, tentu saja kita akan mengais, alangkah berbedanya dunia ini dengan apa yang kita pelajari melalu teori di kelas. Jadi, apa bahkan jalan yang kita tempuh sesudah sekolah, itu segala adalah metode kerja belajar. Banyak orang yang kemudian stop karena memang tidak diterima berprofesi di mana-mana. Mereka benar-benar mendeg karena putus cita-cita, Bangun! Sadarlah! Tak berprofesi bukan berati akhir segalanya. bahkan bukan merupakan pedoman segala keberhasilan. Kita masih berjalan, kita masih belajar, kita masih bayi yang baru mulai belajar berjalan.

Kita sedang tumbuh untuk menjadi manusia. Benar, kita sedang menuju kepada kemanusiaan diri. Selama ini kita be;um menjadi manusia, karenanya dari itu sistem kerja belajar terus berkesinambungan. Manusia, adalh ‘diri’ yang menyadari bahwa dia akan saling melayani. Dan untuk menjadi manusia ini, tidak seharusnya ditempuh menjadi seorang karyawan, tidak mesti ditempuh menjadi seorang pengusaha, tidak mesti ditempuh menjadi seorang manajer atau direktur. Caranya mungkin hanya satu, berani bergabung ke dalam fakultas kehidupan yang tidak menjanjikan kekayaaan, ketenaran dan pengakuan.